Big Bad Wolf 2017 (MIECC)

Acara tahunan yang dinanti-nantikan oleh anak-anak setiap kali cuti sekolah hujung tahun dah tiba. Acara apa tu agaknya? Hehe..anak-anak setengah tahun pun dah tanya bila nak ada Big Bad Wolf (BBW), pesta buku terbesar di Malaysia tulah..lama benar dorang rasa nak menunggu hujung tahun.

BBW tahun ni bermula 8 Disember - 18 Disember, 24 jam tanpa henti lokasi masih Mines Convention Center (MIECC). Aku dan anak-anak dan dua anak abang (total 5 orang budak) berjaya ke BBW 10 Disember (Sabtu) lepas. Strategi biasa aku kalau nak ke BBW, gerak lepas subuh. Sampai sana banyak parking dan selesa sebab sejuk, tak berebut-rebut dengan orang kalau dah ramai nanti. Target macam biasalah, buku budak-budak ni jer. Mama takdenya sempat nak jeling buku-buku untuk dewasa. Kalau ada peluang maybe pegi lagi untuk carik buku bacaan sendiri.

Pagi hari kejadian, yang terlebih excited ialah budak-budak lelaki. Dua orang tu dah bangun dan bersiap pukul 4 pagi. Adoiiii...anak-anak...! Ini, kalau tak bawak g BBW memang meraung-raung ni.

Budak-budak yang dibawa, 3 lelaki, 2 perempuan. So, mereka ni berkepit lah masing-masing dengan sepupu. Anak yang kecik dengan mama jerlah. Tupun si kecik dah dapat buku satu, dia dah tanak, ajak balik. Pening dia tengok banyak sangat buku kot.






Duduk kat sana dalam 2 jam jugaklah, dari segi buku, memang ada banyak penambahan, terutamanya buku bacaan bahasa melayu dan bahasa cina. Novel fixi dan indie pun ada. Selain dari tu, buku-buku rujukan macam PT3 dan SPM pun ada jugak.

Tahun lepas maybe sebab pegi dah nak habis BBW, so tak nampak kesemua choices yang ada. Tahun ni makin banyak jugak buku children. Fokus anak-anak perempuan lebih pada buku bacaan macam novel, anak-anak lelaki, aim buku aktiviti.


Dari segi perbandingan harga, untuk buku-buku yang aku masih ingat yang ada tahun lepas ada dah naik antara RM2-3 setiap satu. Tapi, untuk buku-buku baru yang takde sebelum ni, penimatan sangat ketara, contohnya buku harga RM80 jadik RM15 jer.

Ni antara buku menarik yang ada. 









Selepas ambik-ambik buku, biasalah, akan pergi sorting dulu, cek balik yang mana boleh letak balik, letak jer sebab memang tanak dorang bazir, nanti beli tak baca, eh macam kena kat diri sendiri jer ni :p


Lagi satu aim aku kalau ke BBW ialah gift set untuk baby, macam cloth book, bath book atau set-set yang sesuai nak dijadikan hadiah. Biasanya kat BBW benda-benda macam tu dijual di luar dewan, tapi, sedih tau, untuk tahun ni takde dah jual kat luar. Luar tu hanya ada poster.

Selain BBW, ada jugak deretan gerai alat tulis kat luar, biasanya stop dna beli jugak sebab murah dari biasa. Tapi tahun ni dah tak larat kejar si kecik. Lepas game di Booth Digi, How Secure R U online? (nanti aku buat entry pasal ni) Terus keluar nak carik breakfast dan jugak nak antar anak-anak buah ke rumah mak. Kalau mama nak belek-belek buku ni, kena ada next trip ler...hehe

Lukisan & Namee

Semenjak dua menjak ni, anak yang kecik, umur 3tahun lebih, Namee, suka melukis. Jumpa jer marker, kaler, pen.. Dia ambik kertas A4 then mula melukis. Selain dari biarkan dia layan y*utube jer..lebih baik dia melukis. Antara benda paling dia suka lukis ialah muka orang.

Kalau lukis abang dia, dekat bahagian pipi mesti ada bulat2. Bila tanya kenapa pipi abang mesti ada bulat tu, dia akan jawab, sebab abang gemuk. Amboi.. Ngata abang dia sedap jer yer.

Beberapa hari dalam minggu ni dia mula melukis ala-ala hantu. Imaginasi atau sebab banyak tengok halloween version songs pun tataulah.

Hari ni, dia lukis sebelum mandi Maghrib tadi. Aku rasa cute. Ada dua keping kertas.
Satu ni macam hantu satu lagi 'kucing'. Kenapa ada tanda ' ' kat perkataan kucing tu? Haa.. Cuba tengok ni.

Bila aku kata comelnya kucing adik. Dia kata "Tu bear adik lah", hehe. . Sori sayang, mama salah.. 

Semoga adik pandai lukis yer.. 


Waktu yang best shopping coklat dan hadiah

Masuk bulan Disember, kemeriahan bagi yang menyambut Krismas memang terasa dengan dekorasi dan iklan di mana-mana sahaja.

Selain tu, memandangkan semasa Krismas, budaya yang diamalkan ialah memberi hadiah, maka banyak pilihan hadiah yang kita pun boleh tumpang beli. Sapa yang menyambut hari lahir, kawin, ulangtahun perkahwinan, untunglah time ni. Hadiah time sekarang biasanya sangat menarik dengan potongan harga atau datang dengan free gift. Waktu-waktu macam ni jugak sesuai kalau nak cari barang hantaran bagi yang nak kahwin.

Biasanya bila dah hujung tahun, hadiah disediakan dalam bentuk set dengan pembungkusan yang menarik. Biasanya aku memang menunggu waktu-waktu macam ni untuk beli coklat dan biskut yang biasanya dijual tanpa bekas tapi bila time ni ada dalam bekas-bekas yang cantik dan terhad. Selain dari tu, ada jugak yang datang dengan free gift yang dapat masa ni jer, pun terhad jugak.

Tempat-tempat yang biasa dituju untuk aku dapatkan koleksi menarik ni termasuklah Cold Storage dengan Jaya Grocer. Lokasi shopping mall yang meriah dengan jualan kalau di KL paling suka KLCC dengan Sogo.

Semalam ke Jaya Grocer DPulze Cyberjaya dan beli Pocky Sticks dalam tin, RM 10 untuk setiap tin, dalam tu ada 4 kotak pocky sticks. Ada 4 design tin dengan 4 perisa berbeza, coklat, strawberi, cookies and cream dan green tea. Kalau ikutkan ada satu lagi, banana tapi takde jual kat cawangan situ.


Selain tu, beli M&M comel ni, sejak tahun lepas dah ada M&M bentuk ornament tin ni tapi tahun ni ada tambahan warna tin, iaitu biru. So, beli biru. Warna lain, kuning, hijau dan merah. Satu tin berharga RM 8.90.

Kit Kat dalam tin ni jugak limited edition berharga RM 15.79. Dalam tu ada macam-macam perisa kit kat.


Tin-tin ni boleh simpan barang atau dibuat hiasan. Comel kan..

Aku benci Puduraya!

Baca tajuk macam marah jer yer dak? Hari ini ada kerja di UTC Pudu, turun padang, melawat tapak. Years back, UTC Pudu ni namanya Puduraya, tak ingat sejak bila ditukar kepada UTC Pudu. Kalau ke sini naik lrt, berhenti kat stesen Plaza Rakyat. 

Zaman aku study di Universiti Utara Malaysia (UUM), Puduraya lah tempat aku naik turun bas. Dari matriks, tahun 1998 sampailah 2001, habis Degree. Boleh agaklah zaman bila tu kan?

Napa aku benci Puduraya? Sebab, aku akan naik bas kat Stesen Puduraya dan tinggalkan mak aku jauhhhhhh... Poyo ke? Haha.. Sekarang bolehlah rasa poyo. Tapi zaman tu.. Aku jadik muak giler bila setiap kali lalu area Puduraya. Semacam trauma pun ada.. Bau asap bas.. Platform kotor.. Busuk.. Toilet dan surau ya rabbi.. 

Di Puduraya, masa matriks dan first year degree aku akan naik bas ekspres direct dari Puduraya ke Sintok, vice versa. Biasanya ambik bas malam dan sampai sana jam 4am. Yang bestnya, bas ekspres akan masuk dalam UUM dan hantar ke Kolej. Kolej aku adalah kolej paling last sampai sebab bas jalan dalam kampus jalan sehala.

Kalau korang pun study kat UUM, aku dulu Kolej MAS. Biasanya memang aku sorang masa pegi balik. Bukan takde kawan, tapi aku sangat kerap balik, so kawan takleh catch up. Duit aku memang habis ke tiket dan phone mak jer. Dulu mana ada handphone. Dok bergayut kat public phone jerlah. 

Manja? Maybe, sebab aku rapat dengan mak, sebab aku tak pernah duduk asrama kecuali masa Kursus Kecemerlangan SPM dulu adalah dalam beberapa hari, itupun kat Sekolah Vokasional Kajang jer. Rumah parents kat cheras. Tu pun dah rindu giler nak balik wei. Dan untuk pengetahuan, dalam adik beradik aku seramai 8 orang, aku ngan adik aku nombor 4 tu jer jauh, aku kat Sintok, dia kat ITTHO, Johor.

Berbalik pada cerita Puduraya. Selain menyampah sebab kena naik bas kat situ, aku pernah kena pow (duit) dengan mak cik, dengan brader, yang sebenarnya memang buat kisah sedih kot. Masa tu aku innocent dan sebab sorang-sorang, risau gak tetiba kena hentak ke apa kan? Ulat tiket toksah cakaplah, tapi nasib baik aku jenis beli tiket awal, sebelum hari perjalanan. Kalau aku dari Sintok naik bas malam, akan sampai KL jam 3-4am, aku kena lah lepak dulu sampai ada bas biasa untuk bawak aku balik rumah. 

Sampai rumah memang aku membuta sepanjang harilah jawabnya. Sampaikan adik dok sembang rancak dengan aku, boleh aku bantai tido.. 

Masuk tahun kedua.. Aku bosan naik bas dan sampai awal pagi, rugi masa sebab tak sempat nak sembang sangat dengan adik-adik. So aku belajar naik bas lompat.

Aku naik bas HBR (bas ni femes wei zaman aku dulu)  dari Sintok ke Jitra atau Alor Setar, naik bas lain ke Butterworth dan naik bas dari Butterworth ke KL. Sepanjang naik bas lompat memang tak tido sebab each perjalanan tu cuma 2-3 jam. Kalau tido takut terlepas. Ulat tiket paling kiasu bagi aku ialah kat Butterworth, memang siap tarik tangan kita wei. Aku rentap jer balik. Jalan laju-laju. 

Perjalanan yang kalau naik bas ekspres antara 6-8 jam, bila naik bas lompat akan jadik 10-12 jam. Tapi aku suka sebab aku akan sampai waktu siang. Nanti sampai KL aku akan sempat singgah memana beli barang untuk adik-adik, setiap kali.. Aku pastikan without failed aku akan bawak sesuatu walaupun cuma gula-gula. Yelah.. Zaman tu bukan kaya, dapat loan jer. Memang tak mintak dah kat abah yang sejak aku matriks abah dah resign.

Bila balik siang biasanya aku tak kabor ke mak sebab buat surprise. Dan biasanya surprise memang menjadik.. Haha

Pengalaman sepanjang perjalanan.. Aku pernah kena follow dengan orang.. Pernah dikacau dalam bas.. Takut? Takut jugak tapi demi nak balik rumah aku gagah jugak. 
Tak cerita dengan mak sebab tanak mak risaukan anak dara dia.

Bertahun lepas aku habis study mak bagitau, sepanjang aku belajar kat UUM, mak sentiasa risau especially bila aku dalam perjalanan. Pukul 3-4am pun abah takde nak ambik aku kat Puduraya. Aku cakap kat mak, "Takpelah mak, ok jer. Alhamdulillah selamat..." Mujur aku tak citer kisah-kisah seram tu kat mak kan? Sorry mak sebab buat mak risau... ūüė• Dan bila diingat-ingat balik, gagah jugak aku, register degree dengan angkut baldi, gayung, beg besar giler pun sendiri jer. 

Puduraya sekarang (UTC Pudu) dah berubah rupa. Jap aku nak mengimabs kenangan kat sini yer...




Wah, dah bersih.. Cantik dan kemas. Ok,  aku tak benci dah Puduraya... Hehe

Pisang Tanduk

Pisang tanduk ni pisang favourite aku kalau digoreng. Susah nak dapat gak ni. Pagi tadi anak buah kat opis bagi sebijik. Dia tanam kat belakang rumah. Besor weih...orang berbudi pada tanah, ada rezeki merasa gak aku. 

Dalam kepala terus pikir balik kang nak goreng dan nak buat pengat. Tepung nak goreng wajib nak tepung goreng pisang Adabi. Tak sabar nak masak.

Sampai rumah anak-anak pun excited tengok pisang tanduk XL ni. Rezeki anak-anak. Sebelum disembelih, bergambar kenangan dulu dengan pisang tanduk ni.

Hasilnya? Tadaaa...

Pisang goreng. 

Pengat pisang. (Tengah sejukkan dalam peti ais.. Lagi sejuk,  lagi sedap...)